My Novel

hi ini novel amy tapi belum kelar…but dijamin seru. Bayangin aja gimana jadinya kalau cinta berasal dari sebuah kredit..ukh penasaran kan?

Credit In Love

Satu

Hai nama ku riray mitho aneh kan? Ya mungkin kalian pasti nyangka kalo aku tu berasal dari negri sakura. Cuih boong banget deh! Aku tu asli keturunan sunda java yang kental banget ma adat. Oh ya aku baru duduk dikelas x smk. Oh iya lupa ini udah pukul 06.35 aku masih dirumah, terus asal kalian tahu setiap hari aku kesiangan ya maklum udah tiudurnya telat and perjalana yang kaya keroma jauuh banget. Ampe setengah jam. Tapi rela deh buat berangkat kesekolah favorite yang ada dikota gue.

Sekarang aku dismk aku masuk program unggulan yaitu multimedia and gue punya 7 orang temen dengan 7 karakter juga. Namanya pada gokil maklum mereka pda mc “moto copy” dari artis. The first mocca si bibir elang yang panjang mulutnya maju sebesar 3 or 2 cm githu deh.haaaaaaa but dia cantik di gank kami barbatai “barudak barangor tapi iman” dbanyak cowo yang ngantri and mulutnya gak separah yang gue ceritain sama lo pada coz gue belum sempat ngukurnya eh dia juga kesaktian yaitu biasa makan mie ayam ampe 2 or 4 mangkuk tapi anehnya badannya tetep ja kecil gak tau kemana tu makanan sampe. Yang kedua tina but call sehe “nez” nie dia paling keibuan banget, mamuy kita discol maklum pdia dah punya pengalaman dalam hal percintaan pacarnya juga wih cuakep buanget ya selangit deh.and then yang ke3 “kus” pada heran yach, maklum dia kayak cowok hobynya ngetrack and ngeband, temennya cowok semua wit tapi jangan salah pacernya gak kala sama tina pada tajir lagi. Eh “kus” itu dari nama panjangnya Yuli kusmanwan(name bokapnya hartono kusmawan)haaaaaaaaaa yang ke empat rani “raul” coz dia suka banget ma raul Gonzales!wih si tampan itu lho!!! O ita satu hal yang paling dibanggain dari dia she is mis fisika wih sok buruan minta diajarin ma dia and one more dia adalah jantungku maksudnya <penolongku kalau ada pr> !!ktra suka ntontek together sama dia hidup raul heeeeeee

Ke lima nieh yuri gak mau pake nama samara coz dah negerasa famous gitu deh, maklum dari smp hingga kiwari sdia dinobatkan mis English, kayaknya sich oleh dunia coz satu sekolah hamper mengakuinya,,,<kecuali kita>. Dia agak egois bahkan egois banget, but baiknya kita udah dikasih wewenang buat ngehak patenin rumahnya sebagai bascamp kita!!!uih and the last……the bigger in the gank! She name boim (cewe lho) dia ditakdirin punya badan super besar banget, cuwek orangnya super nyenegnin banget buat diajak curhat.

Nah gue udah ngenalin mereka sama lho semua. Oh iya ngomong-ngomong gue lom ksih tau gue tu sapa gimana and secantik apa???haaaaaha

Ok to the point ja!gue riray mitho disekolah gue sering dipanggil mitho. Postru tubuh gue gak beda sama boim eh tapi jangn salah sangka msih dalam batas normal kok!!! Emang sich tinggi gue Cuma 150 and berat badan gue 60 kg!!!! tapi gue bisa basket ko semua barbatai ikutan basket kecuali yuli kikutan volli and mocca ikutan teatre

Oh ita yang paling narsisi dikelompok kita dalah mocca dia terobsesi banget ma dirly and giring,, pokoknya mocca hot narsis.

Aduh ampe lupa nie,, buku matematika gue mana yach “mama….”

“iya sayaaaang” sahut mama dari ruang makan! “ma buku matematika mihto mana?”

“udah mama masukin saying”

“hehe makasih ma” ya udah aku berangkat dulu ya mah”. Aku pergi sambil bersungut-sungut dengan memakan 4 tumpuk roti. Aku lari dengan sekuat tenaga dan untung sesampainya diperepatan jalan ada angkutan umum yang gak telalu penuh. Aku duduk diantara dua orang laki-lakli yang sedang mengisap rokok! Baunya amat menyengat <nie orang mandu dulu gak sich> gumamku dalam hari. Aku mulai melihat sekelilingku ternyata penumpangnya cowok semua, hanya satu orang yang kukenali daia kakak kelasku namanya beny! Uh tapi dia super cuwek banget. Tanpa memerhatikan sekelilingku aku melahap lagi rotiku dan sebotol susu segar. Wih enak eum!!!! Perjalanan masih agak jauh aku mulai menyisir rambutku and memakai sepatu makum dari rumah aku pakai sandal gara=gara kesiangan. Ketika itu mendadak metromini yang aku tumpangi berhenti ternta kal leo cowok super ganteng banget and jago basket terus dia tu cleaver and no 1 pelajar tealdan smk senasional. Oh betapa gantengnya gue gak sadar kalau dia nyapa gue “hai kamu mitho kan?”

“iya kak” hah gue gak percaya dia tahu nama gue. Adyh malu banget. Mana aku pakai sandal jepit lagi baju yang kusut and rambtut yang acal-acakn . oh iya gue baru nyadar sisir kesayangan gue masih nempel dirambut gue, muka gue mendadak merah dan kak leo hanya tersenyum manis. Dengan jantung yang berdebar masih tak beraturan aku membuka tas bernita mengganti sandal dengan sepatu.

“sial, mana kokkaki itu,aduh gimana ini” aku teriak dalam angkot sampai bapak-bapak yang duduk disamping gue memolotiti gue

“addda apa mi?” kak leao bertangya sambil menunjukan muka simpatinya

“em ee..e anu.. kak,.eu…. kos kaki ku gak ada mungkin ketinggalan mana rumah mitho jauh lagi”

“ya udah , kamu paki punya kakak aja, kebetulan kakak bawa 2, tapi gak papakan pakai kaos kaki yang ada nama kakaknya coz nie suka dipakai waktu kakak basket”

“makasih ya “

“ya sama-sama”

“mi entar istirahat mo gak kalo kakak ajak kekantin?”Tanya kak leo.

Tapi belum sempat mejawab mikrolet itu berhenti

“neng dah sampai” seru sopir mikrolert itu, maklum dia dah ngenalin gue.

“iya nie bang ongkosnya”

“eh tungu mitho, biar kakak aja yang bayar”akhirnya kak leo bayarin ongkos gue. Adu mimpi apa gue semalen gue gak nyangka ampe dibayarin sama kak leo.

“mitho gimana ajakan kakak tadi?”suara kak leo memcah lamuna gue.

“em mau kak ntr mitho tunggu tapi langsung dikantin ya” jawab gue sambil tersenyum gak percaya.

“ya udah,eh masuk kelas yu”ajak kak leo

Gue bareng sama kak leo bareng menuju kelas, kebetulan banget kelas gue berhadapan dengan kelasnya. Eh iya tumben ya gak ada pak marno yang galak bangt biasanya dia udah stay didepan gerbang, terus gue gak liat bu neon yang miskiller tang jaga piket. Oh ita bu neon khan giliran ngajar fisika dikelas gue mampus….. mana ada pr lagi!! Hahhhh gawat bu neno dah ada dikelas!!!!

Asslamuaikum

“waalaikum salam, mitho jam berapa sekarang?kenapa kamu kesiangan? Mana pr kamu?” suara bu neon bak halilintar yang mencopot jantung gue.

“em anu bu…eu” gawat gimana nie gue gemetaran “ ya tuhan………”

“maaf bu” acungan tangan itu berasal dari raul

“iya rani, ada apa?” Tanya bu neon

“ maaf bu, kemarin kami bertujuh sudah kerja kelompok,terus buku pr mitho ketinggalan dirumah saya, j

adi saya bawakan sekaran g bu” jelas rani

“maaf bu, mitho tidak kesianga n tapii dia barusan sudah dari toilet. Ktanya pagi ini dia gak enak perut, sampai-sampai belum sempat simpan tas kekelas” tina membela dengan suara terjujurnya.

“mitho benar apa yang dikatakan temenmu”Tanya bu neon

“ bener bu, saya sakit perut”jawabku sambil acting memegang perut.

“ ya sudah mitho maafin ibu silakan kamu duduk” suara bu neno berubah menjadi halus

“makasih bu” huh untung temen-temen ku pada baek and clever semua.

Gue tertawa bersama. Thanks guys.

Bel istirahat berbunyi, anak-anak pda nayan tentang kaoskski gue yang ada nama leonya. Gue ceritain semua kejadiannya ternyat1a mereka antusias banget, malah mocca ngasih pendapat kalau itu sinyal-sinyal cinta. Ya…….semoga

“terus mitho lo mo ngapain?”Tanya yuri

“em sekarang gue ditunggu dikantin” jawab gue

“wah gue ikut ya mitho” mocca memelas

“ih mocca apa-apaan sich” jawab gue kesel ma mocca yang sok tahu

“terus lo thu dia bakal ngomong apaan” Tanya tonez

“engga sich nez, gue gak mo mikir apa=apa dulu” jawb gue tegas

“itu bagus sich , kamu jangan munculin sinyal kamu1” raul sok nsehatin gue

“eh mitho terus mie cokro kita jadi gak?” Tanya boim.9

“ya jadilah tapi entar pulang school” jwb q. udah deh gue mo kekantin dulu”

“apa? Lo gak nyadar mi?”Tanya tina

“maksud lo,eh gye bangun ko gak molor”jawab gye agak aewot

“maksud gue masa si lo berantakan fini, kan harus aga rapihan dikir”jeals tonez

“engga ah, just be your self aja”

Gue ninggalin temen-temn gue yang pada gak setuju dengan penampilan gue buat ketemu leo. Dari kejauhan leo daj duduk dikursi paling pojok.

“hai kak dah nuggu lam ya?”jawabku sambil malu-malu

“hmm gak leo nich mie cokro kesukaan kamu”. jawab kak leo

Oh iya mie cokro tu mie dalam ukuran besar, biasanya buat 8 porsi model tapi buat gue satu porsi mie cokro adalah hal biasa buat makan siang gue.

“ko kaka bisa tahu”Tanya gue penasaran banget, padahal Cuma orang tertentu yang tahu rahasia porsi gue.

“oh itu, kakak tahu dri alfan! Eh mitho alfan itu temne kamu sejak smp kan? Tanya ka leo

“iya, dia satu ekskul sama aku seja smp”

Hah alfan tahu kesukaangue sejak kanpan emanganya dia merhatiin gue??padahal Cuma anak barbatai yang tahu about mie cokro ini. Terus perasaan si begog suka gonta ganti pacr kemari aja ama kak citra masa sich dia simper-sempet nya merhatiin gue, tahu kesukaan gue terus dia mau ceritain yang baik tentang gue sama kak leo.

Gue belu m kasih tahu sama kalian alfan itu temen gue sejak smp,gue itu selalu berantem ma dia terang aja pendapatnya selalu bertolakbelakan ma gue but dia agak amja ma mamy nya. Oh iya tampangnya cyakep buanget,but agak kalah ma kak leo. Terus alfan tu bronies dia suka pacran ma kakak kelas, tapi itu juga gak tahan lama paling satu bulan pasti dia dah ngadain lowongan lagi.

“mit makan kamu cepet buanget”kata kak leo sambill tertawa keras

“abise aku langsung bête dengr nama begog, eh alfan” jawab gue

“;ih segitunya awas benci bisa jadi cinta lo” sindir kak leo

“ih kakak apa-apaan sich” gue kesel sambil mukul-mukul tangan kak leo.

Tanpa gue sadari percakapan kami makin lama makin akrab. Gue jadi tahu hal-hal yang dian suka , emua pribadinya begitu juga dengan dia

“kak,aku boleh nanya gak?tanyaku

“boleh,da apa?”

“em kok yang kak ceritain beda sich dsam dimajalah siswa!katanya hobby kakak basket doing

Eh ternyata kak suka dengerin music, katnya kaak il feel dekt cewe gendut,buktinya dengan mitho kakak bisa ketawa-ketiwi”

“iya napa ya apa kakak kesurupan? Hahaaaa becanda lagi!!”

“enggalhah mitho itu bukan kakak yang nulis,itu Cuma siska stap dari masjalh sisiwa yang bikin kakak famous dimajalah siswa. Lagi pula orang gak harus tau kepribadian kakak sepenuhnya, cukup orng yang dianggap sama kakak istimewa aja.”jelas kak leo sambil memandangku.

Oh my good,kata-katanya gial keren sekern oranggnya. Tapi apa maksudnya kak leo berkata seperti itu. Gak tersa bel masuk dah berbunyi. Tamp sempet gue naynain apa maksud perkataaanya tadi.

“mi sampai jumpa lagi yach, ntar kalo latihaan basket mitho harus ada yach”jawab kak leo dia mengantakanku sampai depan kelas.

Ternyata 6 bidadari rombeng dah berjejer didepan kelas, mereka pdada bikin gossip yang aneh-aneh! Huh dasar pada gila lho!

Aku duduk tanpa menghiraukan mereka. Hanya bisa tersenyum dan tersenyum.-oh semoga ini bukan mimpi.

***

Dua

Udah sebulan aku deket ma kak leo. Tapi aku degdegan banget karena malam minggu ini malam pertama gue ngedate ma ka leo.

Ceritanya sich akau ke mal and makan mie cokro dicafe kesayanga gue bareng barbatai, tapi semenjak aku deket ma kak leo aju jadi tahu bahwa selama ini alfan tahu segalanya tentangku, tapi jangan dej kalo aku sauka ma alfan, hih amit-amit !tiba-tiba suara handphone ku bordering

“hallo mihto?’

“hai, boim da pa lo?tumben lo nelpon gue. Abiz kebanjiran pulsa ya?”

“hehe,bisa ja lo,eh mitho gue mo nanyama lo”

“nanya apaan asalkan jangan naya tentang diet gue itu gak bakaln ada dikamus gue.”

“eh maksud lo,siapa yangh mo nanya gimana hubungan lo ma ka leo”

“gue….!!!ya biasa jka,kita sering jalan bareng tapi dia gak pernah ngajak gue jadian”

“bearti lo tanpa status”

“udah deh boim,mungkin lom saatnya kali, dah dulu ya due mo jalan nie ma kak leo, sorry banget gue gak bisa makan mie cokro bareng barbartai”

Tutttttt…..!handphone gue matiin.

Tepat jam 7 gue pamitan mau kemal,kebetulan banget bonyok gie keluar kota and 2 sister gue gie pasa sibuk buat skripsi.

“mbo mitho pergi dulu ya”

“ya, nona hati-hati ya,pula ngnya jangan lebih dari jam 12.00 soalnya tuan nanti pulang malam”

“iya!”

Gue langsung cabut ninggalain mbo minem yang masih ngeliatin gue dari pintu. Dari taman deket rumah gue, terparkir mobil pw kal oe wih yang diracing abiz-abizsn.

“hai kak ,dah nunggu lam yach?”`Tanya gue sambil enggan memejamkan mata ngeliat penampilan dia yang cut3 baanget!!

“hm.kmau diijinan gak?” Tanya kak leo

“ya saolnyabonyok pada diluar kota,tapi tadi kata mbo minem aku harus pulang sebelum jam 12.00 malam”

“lo ko gitu, kan acra intinya dari jam 12.00 malam”

“ehmm tapi”

“mitho please,acara nie gak sembarangan gue harus bawa temen special diparty kali nie, kami bisa kan bilan gke mbo minem kamu tu nginep dia temen kamu bilang ja besoknya ada acara adventure”

,mampus gue mana bisa nolak dia,mana dia udah bilang gue tu temen special duh gimana nie> gumaam gue dal;am hati.

“mitho gimana biasanya kalo kamu alasanya adventure pasti diizinin kan?”

“ya sich yawudah aku mau” tapi ketika kak leo ngebecarain afventure gue jadi inget sebualn yang lalau kehidupan gue masih normal, gue yang super cuwk galak and narsis and raja nyontek,trz kegiatan gue paling banter adventure bareng barbatai, dimalam minggu kayak ginie boro-boro gue jalan ma cowok, paling jug\e gue makan mie cokro dirumah yuri, atau telpon-telponan bareng si alfan. Dia nelon gue maki-maki gue couse dia putus fara-gara cewek-cweknya guae kerjain. Hiiheeeee

Kini……sebulan gue dah gak makan mie cokro bareng barbatai gak ketemu alfan yang rese. Alau pun gue lagi deket ma kak leo yang super star itu gue ngerasa lebih nyaman dengan kehidupan gue satu bulan yang lalu.

“mitho kamu kenapa?” suara kak leo sempet membuat jantung gue copot dari organ yang lain.

“eh.enggak “

Diperjalanan kak leo cerita tentang segala hal,keluarganya,papanya bisnismen yang sukses,perusahaanya aja ampe adaa diluar negri, mamanya orang karier sempet lagi mudanya jadi model carwalk and kini dai ngurusin butik yang ada di Indonesia-paris. Dia gak punya kakak buat dianpunya satu orang adik angkat, yang sekarang duduk dikelas 2 smp.

Papa mamanya jarang dirumah, kak leo ma adik angkarnya hanya punta mobo ijah pembantu yang sudah puluhan tahun menganbdi sama bokap kak loe. Meskipun bonyoknya super sibuk,mereka masih nyempetin hari buat ngehabisin akhir pecan ama kak leo and adiknya.

Adiknya itu bernam ririn dia itu cantik item manis pula. Dia juga pinter sama seperti kak leo hali itu yang membuat boonyoknya kak leo ngankat ririn waktu kelas 4sd ketika dia jadi juara dokcil award.

Kehidupan kak leo amat seimbang sesibuk apapun mereka selalu nyempetin waktu buat anak-anaknya.]

But my family jug a gak kalah menyenangkan .gue cerita tentang my family gue bokap yang kerja jadi pemilik industry plastic, mamy yag suka bikin kue dan aktif di pkk!!

Terus kakak gue shena dan shela yang udah pada dewasa, mereka mau pda skripdsi jadi sekarang ladi pada sibuk banget.

Mereka selalu komple karena gue ngambil jurusan design grafis semnetara mereka mengambil jurusan keuangan hingga kini mereka kuliah dijurusan accounting.

Gue termasuk anak paling bandel,jail and males banget. Seumur hidup gue baru 5 kali bantu nyokap dirumah iut juga kerika mamah gue sakit <em sempetnya mitho ngitung yagn kayak gitu>.soalnya fue suka ngerasa cape and gak mau capek <nah itu alasan yang sebenarnya>. Papa benci sama gue, mungkin karena gue gak mau dipanggil dengan sebuatan inge apa lagi nama belakang gue bikin ngeri. Nama papa gue Muhammad togar koesnadi kagiling, maklum pap sunda ma medan, ya sebenarnya namaku inge riray mitho kagiling, tapi aku suka nulis dikertas ulangan I.Riray Mihot K., jadi paling males kalo ada guru yang pake acara mengabsen segala lagi. Bête.bawaanya.

Gue ceritain ini sambil melahap ayam goring yang pedas dan 2 botol minuman soda.

Oh iya aku paling ingat terakhir aku dipeluk sama papa waktu aku berumur 10 tahun, tapi seusai kejadian 5tahun lalu papa jadi benci sama aku begitu juga 2 kakak aku yang super protektif banget.

“mi gimana ceritanya?” Tanya kak leo

“kejadiannya waktu pap ngeliat aku sedang bernain sepak bola, waktu itu aku kabur dari sekolah dan memelih untuk bermain dengan tim sepakbola aku. Ketika itu ada turnamen dan itu bakal jadi penentuan buat tim kami, tapi saying papa mengetahuinya gara-gara iren musuh aku sampai sekarang ngebocorinnya. Di tengah lapangan aku dipasksa pulang sambil dipukul dan digusur diatas tanah lapangan, papa bawa tongkat pemuku yang biasa ia gunakan buat muku aku, dan dia muku mitho sampai jatuh dan kepalaku terbentur sesuatu. Dan mitho baru sadarkan diri sesudah dua hari.

“terys mi, gimana reaksi papa kamu?”Tanya kak leo dengan sejuta kepenasarannya

“ setelah dirumah, pap malah ngehina ku. Katnya aku gak bakalan bisa main bola dia bilang cewek itu lemah,dan yangpaling menyakitkan dia bilang dia gak ngeharepin aku sebagai anaknya, dia ingin punya ana cewek yang normal,gak kayak aku” jelasku smbil nangis.

“sabar mit, sekarang pap gimana?”

“tadinya pap mau kirim aku kerumah paman dian ingin aku sekolah modeling, tapi aku bujuk pap kalau aku gak bakalan ikut sepak bola, makannya aku sekkarang ikutan basket, tapi aku diem-diem masih ikurtan sepak boala, dan yang tentang ini hanya alfan sama kak leo sekarang”.

“jadi gitu, tapi mit kata mocca temen kamu, katanya kamu ikutan les biola?”

“iya Cuma tahan satu bulan,udah giru aku suruh santi yang gantiin aku, snit ngaku jadi mitho”

“kok bisa gitu?”kak leo makin bingung

“kan pengajarnya ganti, jadi dia gak tahu mitho, terus dian hanya bin laoran sama pap”jeals aku sama kak leo

“waw!hebat juga kamu mit. Kakak salut baru kali ini ada cewe kakyak kamu, gak mudah putus asa.”

“tapi..kak leo gak jadi ill feel kan sama mitho?”

“ ya enggalha mit,” jawbnya disertai dngan senyum dari seribu kejujutan kak loe.dan gak terasa mobil kak loe sudah berada didepan sebuah café.

TIGA

Pagi yang cerah secerah mentari and perasaan gue. Kali ini gak seperti biasanya kau berangkat sangar pagi. Supir mikrolet pun, bang udin sempet gak percaya aku berangkat sepafi ini.

“berangkat sekolah,neng?” Tanya bang udin disertai senyumnya.

“ya sekolah bang! Emangnya ada apa bang? Berhenti narik nie angkot?” Tanya gue

“engga neng , heran aja masih pagi gini neng inge udah ada diperempatan”.

“eh bang terserah mito dong,terus band awas kalo panggil inge lagi”

“ ya becanda……,neng kali ini ongkos gratis ya buat neng, soalnya kemarin negn ngasih makanan kerumah bang udin, negn tahu aja kaol bang udin sama keluarga belum dapat nasi”. Jelas bang udin,supir mikrolet langganan gue.

“makasih ya bang”

Blug…………gie jatuh karena badan gue bersenggolandengan seseorang, ternyara dia iren, si mf(musuh forever)/

“eh kagiling denger-denger loe ldi deke ma inceran gue”bentak iren

“apa? Ngincer pa lo? Tikus…kepiting…cumi or ………?”jawab gue sinis

“lo itu mo hin gue eh gue peringati sama lo, jauhi loe arao lo and the gank thu akibatnya.”

“coba aja kalo lo bisa” <gue gak takut sama gertakan iren paling juga dia hanya omong doang>

“mihto.!”teriak mocca dari kejauhan

“ada apa?”jawab gue kesel.

“tonez mitho.,tonez ….” Nafas mocca semakin terngah-engah.

“kenapa dia?”jantung gue berdetak gak karusan

“mitho tonez pingssan, sekarang dia dibawa kerumah sakit, tadi binyoknya kesini”jelas mocca

“terus anak-anak pada kemana?”

“raul ada bimbel fisika,yuri sama kus izin gak scol and si boim barusan ikuta kerumah sakit. Sekarang kita mesti kesana”jelas mocca.

“tapi ca,kita kan harus belajar?”

“”sekarang guru pada rapat, kan sebentar lagi ada ujikom, jadi guru rapat soal keuangan siswa, kita diperbolehkan pulang jam8 ntar,”jelas mocca

“ya udah, jam 08.00 ntar kita kerumah saki, sekarang kira kantin”ajak gue couse tadi belum sempet sarapan dirumah.

Kayaknya ini hari sial banget. Mereka pada sibuk tinggal gue dikantin, sementara itu barusan mtiho dipanggil karyawanTu, katanya sich ada telpon dari nyokapnya. Gak lama kemudian hp gue berderi ng ternyata ada 3 sms sekaligus.satu persatu aku ngebuka sms itu.

Raul

Mitho sory q bimbel bwt lmb fsk till sore.gue ga g bs krs.

Yuri_shin

Qt br nympe bdg,gue dah dngr brt nez msk rs. But qt bs plng lusa.

Boim

Gue pulng dr rs cz gue hrz hdr di tunangan my sister……sory

Hm kesel deh gue, tapi gak papalah masih ada mocca yang bakalan nemenin gue. <eh moccakemana ya lama amat>gumam gue dalam hati. Tiba-tiba handphone gue bordering lag.

Mocca_vanilla30

Mitho mamy gue nyrh plng da something secret bgt……….cory! lo sendiri bs kan?lam gue bwt tonez

Uh masa gue kerumah sakit sendiri, kak leo gak mungkin nganterin gue, hari ini kelas 3 mulai les mata pelajaran uan. Sekarang udah jam 8 gue harus segera kerumah sakit < aduh gue paling takut kalo nyebrang> gumam gue dalam hati. Tiba-tiba gue tangan gue dipegang oleh seseorang yang belum kusempat liat mukanya dan dia mengantarkan gue kesebrang jalan. Ternyata si begog.

“eh mit tunggu ya disin,lo jangan kemana-mana sebelum gue kesini!”

Gue nurutin aja apa kata si begog. Terus tumben sibegogo har ini dia gak maki-maki gue. Terlihat dia dengan motor tundernya.

“ay omit” ajak alfan

“kemana lo?”

“yam au kerumah sakitlah…nganterin lo”

ko lo tahu,,,tapi sory dari pad ague bayar lo buat ke rumah sakit gue meningan naik mikrolet” nada suara gue dipasang sinis menjawab tawarannya.

“ ya udah semoga aja lo tahu jalannya disana, secara rumah sakit umum itu gede banget, belom lagi lo harus nyebrang jalan disana” alfan hendak ninggalin gue.

“ eit…… tunggu dulu! Ok gue mau ikut sama l o, tapi gretongan and gue gak mau kalo lo berbicara ditengah jalan. So keep silent!”

“ ya bomber!!! Cepet naik aas rok pendek lo tu !! ntar kelihatan lagi”

“ ih….maksud lho”

Ditengah perjalanan ternyata sibegogo nurutin gue. Dia gak ngomong sedikitpun. Tapi sekarang ada masalah besar bangert gue harus ke THT kalau dah samper ke rumah sakit soalnya gue mesti dengerin begogo nyanyi dengan lagunya bondan with feel likeshome bagus sich seleraa algunya yang ngereef gitu tapi sibegog mana enak didengar. Udah suaranya kayak kaleng bertebaran lalu keinjek truk terus nyanyi belepotan lagi malah pake kuah segala. Hmmmmm oh my god selamtkan saya dari setan yang sedang baca mantra ini.

Tuhan semoga cepat sampai…………………………….

Empat

Hmm dah seminggu tonez dirumah sakit, katanya sih typus. Emang sulit kalau kita udah berhadapan sama penyakit yang bernama typus. Udah sepekan jugakita gak berbarenga. Mocca sibuk sama obsesinya dia terus nyari-nyari informasi tentang giring dan sellalu mengkhayal bisa konser barengm padahal suara mocca bisa ngancurin seluruh sound system. Raul yang super sibuk dia jadi juara kabupaten lomba fisika dan kini dia mesti prepare bwr lomba ke provinsi. Yuri dank us malah asyik, mereka pulang school pasti langsung OL di YM. And dikelas ceritanya hanya seputar kencan abstrak saja. Boim izin udah tiga hari sisternya yang seminggu lalu udah tunangan, menikah sama orang aceh so dia mesti kudu ngehadirin pesta itu.

And gue????????sepekan ini gue sibuk sama osis, gue jadi pengurus osis gue jadi seksi humas buat acara porseni sekolah yang satu minggu lagi diaadakan. So gue mest aada persiapan khusus. Apalagi porseni kali ini gue disuruh nyari sponsor and ketua osisinya bilang kalo nie acara mesti nongkrong dimajalah remaja. Kebayang gak sich?gue pontang –panting selama dua minggu lomlagi gue mesti latihan baskt ampejam8 malem couse dari club basket kita maau menampilkan dance. EIth….. tunggudulu lo jangan salah sangka gue bukan anak cewe yang jingkrak-jingkrak pake baju yang kuran bahan, but aku ikutan dance basker bareng cowo ya kayak breakdance gitu deh. Terus selama dirumah gue harus belajar yang namanya olah bola, latihan kebugaran belom lagi kemanri bonyok pada dakhwah bebas dirumah gara-gara gue ngebolongin atap rumah gue pake bola basket. ^Gimana ceritanye???????????^

Ya gara-gara gue mimpi main basket dikelas NBA!!!kebayang gak sich lagi tenangnya gue tidur terus gue bangeun and slamdang gaya Michel Jordan ampe nembus atap rumah gue. Haaaaaaaaaaaaa. Hal selanjutnya yang menyebalkan gue didance itu harus nyamar jadi cowok, ide gila itu muncul dari manusia yang paling gue benci, siapa lagi kalo bukan begog alfan. Gara-gara ide gial itu gue gak bisa pamer sama ka elo gue mesti ganti nama dari mitho jadi IMEM. Kebayang gak sich???????????????

“hmmmmmm huauyyyyyyyyyyyyyyyyy” gue nguap ampe ribuan kuda nil sembunyi dimulut gue.

“mihto.ni ada temen saying” suara bidadari dirumah gue, eh maksudnya mamah.

“iya mah.siapa?” dengan gaya orng gial udah sembuh terus gila lagi gue menuruni tangga. Betapa terkejutnya gue ternyata yang datang itu setan dari neraka yang gak kebagian tempat disana!

“ eh lo, mau apa lo kesini?”

“eh endut.harusnya lo bilang makadih sama gue. Lo inget gak sich sekarang latihan. Kita uddah ditunggu sama pak harjo”

“oh my god! Duh gimana nie gue lo mandi, fan please tungguin gue”

“mihto lo mo mandi apa engga sama aja, gak ada bagusnya!”

Alfan ngejek gue. Sementar itu mama hanya tersenyum kecil, mamah memilih meninggalkan kami untuk mengambil makanan kedapur.

“mah migo berangkat ya, pap mana ma?

“ nie sayng susu sama rotinya”

Mama agak beda hari ini, mama gak ngejawab pertanyaan nmitho tentang papa. Emang sich akhir-akhir ini papa pulangnya malem terus and anehny pap gak pernah bentak-bentak gue soal ekskul yang gueikutin. Dia juga gak pernah nanyain laoran les biola. Ada apa sama pap ya?

“eh mem lo makan sebanyak itu?”

Pikirn gue dibuyarkan sama pertanyaan sibegog.

“ya emang, napa sich lo itu selalu usil sama gue?”

“ ya enggak lah mitho………ya kali ja lo ………”

“apa begog?”

“ya………mi lo gak kepikiran buat diet? Ya padahal lo itu cantik, walupungue berat mengatrakn ini soalyna bagi gue itu kebohongan yang terammat bersar hhhaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.” Si begog tertawa lepas. Gue bekem ja di pake roti.

“ udh cepet nanti kita kena semprot”

Ternyata hal yang gue takutin bener terjadi. Pak harjo datang terlalu cepet atu gue sama alfan yang terlalu ngesot, kayaknya pernyataanyng kedua yang pas buat gue. Sesampainya dilapangan gue kena semprot and dihukum 35 keliling lapang basket, ngapain?? Ya lali lah man ague lagi daapet and yang lebih celakanya semua yang ada dilapangan nyangka gue cowok. Jadi mana ada yang ngebugris kalo gue teriak gue sakit perut datang bulan nie, mungkin mereka bakalan ngomong lo itu?????

Lo tu bancis ya………kan setahu gue bancis juga gak bakalan menstruasi kan??????

Udah lupain aja hal itu!!! Tapi penderita gue gak bakal separah ini kalau sibegog gak ngebanggain gue dengan kebohongannya. Dia bilang sama pak harjo kalu gue tu pernah ikut breakdance and pernah menangin piala bergilir diajang bergengsi. Tapi kalo boleh jujur gue suka muntah kalo disuruh sikap kayang… jadi bohong banget kalau gue pernah menangin mendali emas dari lomba breakdance. Kebayang gak sich?????????/

“imem.!”teriak pak harjo manggil gue yang masih kepayhan abis kelilinglapung sebanyak 35 kali.

“ i.iya ……….iya pak! Ada apa?” gue langsung mengahampiri pak harjo yang betubuh tinggi, perut buncit,kulit hitam mata beloto and kepala yang plontos itu.

“imem kamu pasti udah menguasai gerakanny, sekrang kita tinggal benguk potmasinya. Bapak percayakn sepenuhnya sama kamu Karen bapak ada urusan lain. Tadi pakk kepsek telephone bapak katanya nanyain porseni. Ya udah bapak percaya sama kamu mem.”

“hmmmmm iyak pak” aduh mampus!!!!!gue harus mulai dari mana nie kan gue baru belajar oalh bola doing tu juga ampe ngejebol atap kamar gue.

“mem cepr gimana sich lebay amat sich lo” beny cowok sombong kelas XI multimedia itu tingkanya sok cool padahal dia coolubeun ( alias mesti direbus)

“ spry guys.mem kemarinjatuh dari tangga rumahnya. Dan kata dokter diotaknya ada semacam dampk benturna, so dia ngalamin amnesia ringan. Paling juga satu bulan dia bisa sembuh lagi” si begog mulai ceramah bebas pada semua orang.

“ emang bisa??? Terus gawat dong kalo mem bisa sembuhnya satu bulan lagi padahal tinggal 3 hari lagi kita breakdance?” Tanya aryo so kepanikan gitu deh sama kebohongannya alfan.

“ ya bisalha. Smua bisa terjadi apapun it. Bahkan dia gak inget siapa dirinyaa. Tadi aja kita ampe telat karena gue harus cerita panjang lebar semua tentang imem… “

“ jadi intinya?” Tanya beni

“ ya dia lupa gerakkannya and kita gak mungkin nunggu kesembuhannya” kata-kata alfan semakin meyakinkan

“bener guys sory banget. Tapi meski begitu gue mohon lo pada latihan yang serius. Kita harus yakin walaupun tanpa ingetan gue lo bisa ko jadi yang terbaik. Yang kita butuhkan hanya kerja sama.kita mulai dari awal” jelas gue sama anak-anak dengan nada kejujuran.

“ wih so sweet banget sich lo. Belajar dimana lo kata-kata itu, ya udah ini bener-bener musih kita harus semangat sekrang tanpa ingetan mem kta bisa jadi yang terbaik” jelas aryo.

“ ganbatte kudasai” jelas gue. Artinya bersemangat………………………….

Akhirnya gue latihan dengan sekuta keinginan gue buat breakdance. Gue berhasil nguasain geraknnya. Latihan mulai menyenangkan ternyata anak-anak nyenengin juga. Mereka humoris and kadang –kadang mereka cerita hal-hal yang illfeel banget baut didengar sama cewek. Seperti kaoskakinya yang bau banget, first date yang memalukan or dia ketangkep lagi ngupilsaat dinner bareng gebetannya. Apalagi pas kencan buta alias dapet kenalan dari sms nyasar, meski mereka pada cakep ternyata kegagalan sering mereka temuin juga, ketika pasangan kencan butanya yang jauh dari banyangan mereka, seperti bentuk tubuh yang kayak biola malah kayak harpa ,hahaahaahahaha.

Ternyata cowo-cowo sok ganteng and yang kelihatnnya so ferpect itu punya kelemahan juga. So no body perfect.

Lima

Hm pagi yang cerah banget………..gue bergegas dengan kantong sekolah yang penuh karena gue harus bawa seragam buat breakdance ntar. Gak hanya itu yang bikin gue deg-degan banget,penampilan kita bakalan di pajangin disebuah majalah remaja gitu so kita kudu ferpect banget menampilkan kabisa kita.

Gue nyampe kesekolah dan gue langsung bergegas keruang ganti yang ada dilapangan olahraga.

Mampus beny dah ada dilapangan gimana gue mau ganti kostum ntar dia pasti tahu. Tiba-tiba beny menghampiri gue.

“hai mitho, lo dah siap lom?”Tanya beny

Gue deg-degan banget mampus kalo beny tahu soal ini. “mmm maksud lo, gue gak ngerti?” gue balik nanya pura-pura bego.

“ udah deh mi,, gue dah tahu semuanya dari alfan. Lo cukup berani juga buat ikutan breakdance, haha”

“hmmmmm makasih. Tapi pak harjo?” Tanya gue

“haha sebenarnya dia udah curiga sama lo sejak awal, dia kagum sama lo karena keinginan lo kuat banget buat ikutan ini, padahal kita aja ngerasa berat buat latihannya. Lo cewek yang tangguh mit!” puji beny yang gak tahu kesurupan apa dia jadi baik ma gue.

“hm,,thanks gue udah diizinin buat ikutan ini. Lo gak takut ntar ketahuan ada cwe yang main disini?”

“mihto kenapa harus malu. Malah kita sudah nyiapin sesuatu buat lo.” Sambung aryo

“maksud lo?” Tanya gue heran karena semua berubah menjadi drastis gitu.

“kita sudah siapin kostum buat kamu. Kamu boleh pakai kostum cwe. Pasti lo bakalan seneng karena lo bisa nunjukin sama lo kalo lo itu hebat.”

“wah..thanks banget guys lo pada baek ma gue”

“ ya……..tapi lo harus berterima kasih sama alfan, karena dia yang nyakinin kita semua lo tu pantas disini”jawab beny

“m………maksud lo?” Tanya gue bingung

“ya awalnya kita gak terima mitho, kalo lo masuk di breakdance kita. Tapi kata alfan lo udah kerja keras banget buat hal ini jadi gue sama temen temen jadi gak keberatan dan kita sepakat buat bikin kostum 0dan lo tetep terlihat sebagai cewe di breakdance ini” jelas aryo

“ wahhhh thanks again, gue gak tahu harus ngomong apa. Eh tapi alfan mana?” Tanya gue sambil nyari-nyari hidung sibegog yang sampai sekarang belom kelihatan.

“ ya elah……. Dia lagi sama citra. Udah buaya yang satu itu jangan kamu pikirin meningan lo cepet ganti tu baju bentr lagi kan kita tampil.

Pembukaan porseni pun dimulai. Kali ini gak hanya breakdance dari sekola ini, tapi karena acara ini mau nongkrong dimajalah, ketua osis mengusullkan untuk mengadakan lomba breakdance untuk mengisi acara pembukaan. Dan intinya gue gak hanya tampil buat ngisi acara but gue and friend makhluk menyebalkan yang tadi pagi berubah menjadi makhluk baik sama gue, harus jadi wakill sekolah buat lomba breakdance. Dan acara ini yang paling sorot oleh media masa. Penampilan pertama dari smk taruna bangsa, dan yang kedua dari smk negeri 2 , selanjutnya gue smk negeri 1. Semua sekolah beranggotakan cowok semua. Karena anak perempuan pada ikutan chiliders competition yang akan diadain besok. Penampilan peratama sudah selesai. Gila keren banget kayaknya belut yang super lentur aja kalah ama mereka. Udah kayak cacing kepanasan ditengah gurun yang udah gak ada hujan selama dua puluh tahun, terus mereka jingkrak-jingkrakan kayak boneka india……….eh salah lebih cocok boneka yang niru kayak breakdance..<emang breakdance gt>

Jantung gue makin berdetak semakin cepat ketika penampilan kedua mulai. Mereka kompak banget seperti peserta panjat pinang. Sampe sampe salah nya aja pada kompakan. Ya gue agak tenang sich karena ni sekolah gak terlalu jauh dari standarisasi gue. Tiba-tiba seseorang yang gak gue kenal dan enggak pernah ingin kenal datang menghampiri gue.

“huh cewe…………gak salah lo?” semprot lelaki yang berpakaina cukup styles.

“ ya……… ada apa ya?” jawab gue dengan tenang padahal dalam hati gue udah kayak kebakaran jenggot kayak disiram bensin satu jeliken.

“ eh inget ya…sampai kapan pun cewe tetep cewe gak bakaln bisa ngalahin cowo.” Semprot lelaki yang udah mau gue tonjok dari tadi

“ eh emang kenapa kalau cewe? Lo jangan ngerendahin gue. Emang siapa lo?”

“ eh lo gak tahu siapa gue?” mukanya semakin mendakati pipi gue yang manis <hehe sory nasziiz>

“enggak dan ggak kan pernah” semprot gue. <eh gue bener-bener nyemprot mukanya dia>

“ lo berani ngehina gue. Gue itu albert ketua genk burger of city, gank yang paling ditakuti sama anak-anak nongkrong yang ada dikota ini.”jelas lelaki itu

“ko gue gak tahu ya? Oh pantesan aja anak-anak nongkrong pada nangis, yang nongkrongnya aja anak TK. Haaaaaaa”

“ lo mau ngehina gue!! Ok kalau itu mau lo gue tantangin lo?” lelaki yang bernama albert itu semakin memasang muka geram sama gue.

“ apa?” jawab gue

“kalo lo menangin pertandingan ini gue bakal berlutut sama lo depan semua orang buat minta maaf dan ngakuin kekalahan gue , but tapi jika lo kalah gue bakal nonjok muka lo ampe babakbelur, karena gue gak bakal lihat cewe atau cowo.” Liat aja gue yang bakal menang and sekarang gue saranin lo mesti siapin muka lo buat gue tonjok abis-abisan.”

“ ok gue gak takut sama lo” gertak gue sama cowo rese yang baru beberapa jam gue kenal .

Gue langsung meninggalkan albert, gue menuju kebelakang panggung buat siap-siap bareng temen-temen gue. Dalam hati sich gue masih deg-degan banget belum lagi omongan albert masih terdengar jelas ditelinga gue.

“ wey mitho…napa lo? Muka lo asem banget!!!!!!!” suara beny memecahkan lamunan gue.

“ engga ben, gue nerves banget nich.” Jawab gue sama cowo rese yang sekarang jadi berubah baek ma gue.

“ udah lah mitho, lo percaya sama gue lo pasti bisa” semangat beny.

Tak lama kemudian terdengar suara presenter yang memanggil sekolah gue. Dan terdengar juga sorakan anak-anak menyemangati team gue.

Akhirnya dengan segenap keyakinan gue dalam hati gue bareng 3 orang temen gue maju dan mulai melakukan aksi breakdance. Gue jadi lebih semangat pas tahu kak leo ada di paling depan, dia ngeliatin mitho dari dekat, seneng banget apalagi dia tahu mitho sebagai cewegak sebagai imem. Gak dari sekolah mitho aja, mitho dapat dukungan dari sekolah luar mitho. Hemmmmm akhirnya selesai juga gue tampil didepan orang banyak. Suara teriakan and tepuk tangan masih terdengar di telinga gue. Namun ada sesuatu yang gak disangkan sama gue, ternyata para wartawan dari majalah remaja ngikutin gue, and ceritanya mereka pada mau wawancara gue. Uh seneng bagnet secara hari ini gue ngerasa famous.

Gue cerita panjang lebar aja, mulai dari awal gue latihan, gue harus nyamar jadi cowo, terus dihukum lari ampe jalan aja ngesot,,,,uh . mereka pada nyengar-nyengir gitu deh. But ada salah satu pertanyaaan yang hmmmm

“ kalo boleh nanya, apa yang akan kamu lakukan jika kamu menang?” Tanya salah seorang reporter cowo yang cukup lumayan juga kemampuan berbicaranya but masih jauh dari ukuran ruhut sitompul pengacara yang terkenal yang banyak nyelesaikan kasus rumit para selebritis.

“ eum kalo mitho menang mau nya sich pada ditraktir cowo-cowo nie, yang pada rese” jawab gue

“ oh terus kalo mitho gimana sich kesehariaanya waktu latihan?” Tanya presenter itu kepada salah satu temen cowo mitho, yaitu alfan, oh my good semoga si begog gak jawab yang engga-engga.

“ kalau mitho sich orangnya nyenengin, cerewet juga sich, tapi dia ulet waktu belajar breakdance sama kita-kita. And yang paling nyenengin banget mitho tu jarang mandi kalo misalnya ada latihan,karena dia mao mandi atau engga sama aja tuh.” Jelas si begog rese

Mereka pada ketawa kecuali ratu kecantikan yang baru turun dari gua, ya gue hanya tersipu malu.

Tibalah saat pengumuman , gue gak sabar banget pingin tahu hasilnya. Pertama dari juara ketiga dimengkan oleh team dragon, emang sich team ini pantas menang, udah bagus seragamya kompak, uh team gue mana menang. Saat pengumuman juara kedua dimenangkan oleh team burger.

“ hah albert juara kedua!!!!!” teriak gue

“ napa lo, oh lo ngarepin dia juara kesatu terus lo ngasih ucapan selamat biar dia simpatik ma lo and ngejadiin kamu pacarnya” semprot begog

“ eh diem lo gak tahu yang sebenarnya” gue tanpa sadar mengeluarkan air mata. Gue lari menghindari alfan.

Gue liat dia masih tetap berdiri dismping panggung mungkin dia masih berfikir tentang ucapannya tadi, dia baru kali ini lihat gue nangis. Padahal kalau boleh jujur hamper tiap pekan lo bikin nangis gue alfan.

Pengumuman pertama pun diumumkan, gue udah gak ngarep menang. Team burger juga yang bagus banget Cuma dapet juara kedua. Tapi yang gue gak sangka banget …………..

“ juara saaatu lomba breakdance teen 2008 adalah ……….yakiniku teriyaki.” Teriak presenter.

Gila sumpa gue kaget banget. Gue gak nyangka gue bisa menag. But presenter itu belum selesai ngomong masih ada satu katagori lagi yaitu katagori pemain terbaik.

“ dan best of the best player in breakdance competition 2008 adalah riray mitho” suara presenter itu memecah gendang telingaku. Seakan tak percaya, mendengar sorak supporter. Tak lama kemudian gue ke panggung untuk mendapat penghargaan, dan kak beny mewakili penghargaan team kami menjadi juar pertama. Tapi lepas dari itu tubuhku lemas, pandangan ku kabur dan teriakan orang-orang seakan perlahan menghilang. Dan aku mulai tak sadarkan diri.

“mitho ………mitho ,,,,,bangun “ suara lembut itu sepertinya sudah tak asing lagi bagiku.

“kak leo…….ko mitho bisa ada disini sich?” tanyaku dengan perasaan senang karena orang yang pertama aku lihat adalah kak leo.

“kamu pingsan mito, pasti tadi karena seneng.” Hibur kak leo.

“ ya…….” Jawabku singkat karena kepalaku masih pening

“mitho wartawan dari majalan teenager sudah menunggu kamu, katanya dia mau wawancara kamu” jelas kak leo

“ya..kak!” jawabku

Wah ternyata benar banyak wartawan yang sudah menunggu gue didepan loby. Ternyata disitu juga ada albert. Gue mulai menjawab pertanyaaan dari wartawan satu persatu, karena sumpah banyak banget yang nanya ini itu tentang gue. Tiba-tiba salah seorang wartawan menyakan hal pribadi banget

“ mitho kalo boleh tahu pria yang dari tadi bareng kamu, itu pacar kamu ya?” Tanya wartawan laki-laki yng tadi sempat wawancara gue sebelum ngebreak.

“ehm.. dia temen deket aku” jawabku sambil melontarkan senyum kepada kak leo.

“ eh mitho tu temen deket gue, gue slalu bareng ama dia, mitho temen dari kecil. Gue tahu semua kepribadian mitho, suka mitho apa, hal yang dibencinya,bahkan gue tahu obsesinyaslama ini.” Tukas alfan yang tiba-tiba mengeluarkan kata-katanya yang slalu bikin mito sial.

“ maksud anda?” Tanya wartawa

“ ya initnya kalo kalian pingin tahu orang terdekat mitho, orang terdekat mito itu adalah gue. “ jelas alfan dengan pedenya pasang muka depan kamera.

“ eh tunggu……..mtiho gue mau ngucapin selamat sama lo.” Tiba-tiba albert menuju kearah gue. Serentak perhatian wartawan langsung kearahnya.

“ mitho, sesuai janji gue, kalo team gue kalah gue bakal minta maaf sama lo depan semua orang.” Kemudian tepat depan gue dia berlutut.

“ mitho gue mau minta maaf dengan apa yang gue lakuin sama lo, gue ngaku kalalh sama lo. Ternyata cewe juga bisa menjadi yang terbaik. Mitho lo maafin gue kan?” Tanya dia dengan muka manisnya. Dan kini dia berdiri tepat dihadapan gue. Tangannya memegang erat tangan gue, mukanya semakin mendekat, hembusan nafasnya dapat gue rasakan, dan semakin dekat……………

Tiba-tiba dia ngecup pipi gue. Oh my good

Tak lama kemudian dia pergi dengan muka manisnya, sementara gue masih terdiam terpaku. Gue gak percaya cowo terkenal kayak albert bisa baik juga sama gue. Dan tadi gue ngerasa tatapan lain dari albert.

Perhatian wartawan langsung terfokus sama gue. Mereka pada nanya yang macam-macam sama gue. But untung ada alfan yang langsung ngajak gue pulang, dia membantah argumen-argumen penyebar gossip. Alfan bilang cowo yang dekat sama gue Cuma dia, ya walaupun itu pernyataan yang bikin gue enek banget. Sementara itu kak leo hanya melihat gue dari kejauhan dan hanya tersenyum simpul. Dan semenjak itu gue jadi terkeneal. Untuk beberapa kali terbitan gue jadi sampul di majalah teenager. Kegaitan gue juga semakin padat, mulai dari wawancara di radio yang ada dikota ini, gue pada ditawarin jadi announcer gitu deh. Manggung buat ngebreak sama anak-anak, bahkan gue sempet jadi model dari baju anak remaja. Gue jadi jarang ketemu sama kak leo, gue malah sering ketemu sama albert karena kita sama-sama suka ngebreak. Tanggapan dari keluarga gue yang bikin gue seneng, semuanya jadi mendukung apa yang gue lakuin, papa meluk mitho lagi, setelah sekian lama papa cuwekin mitho. Dua orang yang paling menentang gue yaitu shena dan sheeyla sekarang jadi baek dan perhatina sama gue. Gak hanya itu yang paling bikin gue bangga adalah gue bisa biayain sekolah gue. Mamah makin baek sama gue, barbatai makin kompak, terus kak leo yang suka muji gue. Anak –anak yakiniku yaitu alfan, aryo and beny sering ngumpul dirumah gue. Kita suka bikin gerakan baru, diskusi or becanda gitu deh. Tapi satu hal yang mesti lo inget gue tetep gue. Inge riray mito kagiling, gue gak akan pernah berubah, yang berubah hanyalah waktu dan kejadian yang bergulir disekeliling gue. And gue tetep bangga menjadi diri gue yang biasa, just be your self. Itulah prinsip gue yang gak akan pernah gue lupain sampai kapanpun. Karena gue gak bakalan jadi seperti ini tanpa orang orang yang sayang sama gue. Thaks for all, I never forget what yo do.

Enam

Udah tiga bulan gue ngejalanin hidup dengan penuh kepopuleritasan. Enak juga sich but gue sekarang jadi jarang ketemu sama kak leo. Apalagi tinggal sebulan lagi kak leo mau UAN, jadi dia harus ekstra kerja keras. Oh iya perlu kalian tahu sebulan lalu gue jadi bintang iklan sepatu sport. Gila konsumen langsung antusias pada produk yang gue iklanin, gak tahu kenapa alasannya, mungkin karena gue bintang iklannya kali ya, or produk itu emang bagus. Tapi buat ngasih alasan produk itu laku gara-gara gue jadi bintang iklannya kayaknya Cuma satu orang yang mengakuinya dia itu alfan. Heeeeeee

Ngomong-ngomong soal dia, sekarang dia udah agak berubah. Sekarang pacarnya bernama serena anak akuntansi. Cukup cantik sich dan ramah dari pada citra kakak kelas yang rese so perfect banget. Hubungan kali ini cukup dibilang langgeung juga sich, kurang lebih biasanya dia hanya bertahan satu bulan, tapi hubungan alfan sekarang udah nginjak 2 bulanan gitu deh, and dia kelihatannya tetep adem ayem aja sama omet nya itu. Sementara gue udah bisa berteman sama yang namanya albert. Dia baek juga. Malah sekarang gank burger gak terkenal lagi gank brutal tapi mereka malah buka fans club burger and didalamnya mereka membuka semacam les buat para teenager yang mo pada belajar breakdance.

Gue sering jalan bareng sama albert ngehabisin akhir pekan bareng dia juga anak barbatai. Beberapa kali albert nyatain cintanya ke gue tapi gue nolak and sekarang dia udah nerima. Gue memilih berteman dengan dia, apalagi pas gue tahu mocca suka banget sama albert. Gue sering deketin mereka tapi albert selalu menjauh sama mocca. Gue terkadang bingung juga sich. Mocca temen gue suka banget sama albert tapi albert malah suka sama gue, gue jadi serba salah, tapi untung saja sampai saat ini mocca belum tahu kalau albert itu pernah nyatain citanya ke gue.

Pagi yang kelabu. Akhir pekan yang kusam, soalnya langit hari ini mendung ditambah air dari langit turun sangat deras. Kayaknya acara gue ngumpul bareng yakiniku bakal gagal. Tiba-tiba telpon bordering.

“hallo,, ini mitho ya?”

“ya…….ini siapa?” Tanya gue.

“ ini kak leo mi, sory kak udah lama gak kontek lagi sama kamu soalnya kakak sibuk buat persiapan uan.”jelas pria yang gue suka sejak pandangan pertama.

“oh kak leo, ada apa kak?”Tanya gue yang masih ngerasa quivier dalam hati.

“mitho kamu ada acara gak hari ini?” Tanya kak leo

“ oh engga, emangnya ada apa ka?” gue ngerasa deg2an banget

“ehm boleh gak kakak datang kerumah mitho?” Tanya kak leo dengan suara yang terindah yang pernah gue denger.

“boleh aja…mitho tunggu ya kak” gue jawab dengan perasaan seneng banget. Tak lama kemudian pecakapan gue berakhir dengan hasil kak leo mau kerumah gue.

Tiba-tiba suara bel berbunyi. Gue langsung bergegas menuju ruang tamu. Ternyata bukan kak leo yang datang tapi si begog yang menyebalkan, tapi kali ini wajahnya tampak sedih jadi gue gak tega buat ngusir dia karena kak leo mau datang. Gue nyuruh duduk sama dia, tapi dia not responding gitu deh hingga gue mukul kepalanya sama remote control.

“ weyyyyyyyyyyy lo kenap sich?? Pagi –pagi gini l o udah kayak orang kesurupan” Tanya gue

“ya udah lo meningan ganti baju, terserah mau yang mana, lo tinggal ambil dikamar gue” gue nyuruh dia buat ganti baju soalnya dia hujan-hujanan buat datang kerumah gue. Gue tambah gak tega buat ngusir dia melihat keadaanya yang butuh seeseorang, kayaknya dia mau ngeluapin seluruh problem nya sama gue. Tapi masalah apa ya kira-kira? Soalnya manusia ini sampai sekarang belum pernah cerita tentang sesuatu sama gue. Terus kalo masalah patah hati gak mungkin deh orang seperti dia patah hati, yang pastinya dia suka nyakitin hati cewe.

Gue liat dia udah keluar dari kamar gue. Dia mulai cerita sama gue tentang masalahnya.

“ mitho gak papakan gue pake baju ini? “ tanya nya. Kayak nya dia mau menceritakan masalhnya tapi dia kayaknya bingung buat memulainya.

“ eh biasa aja lagi. Biasanya lo main pakek aja baju gue. Eh alfan lo tu sebenarnya mau cerita apa?” Tanya gue sama alfan. Dan saat itu alfan kelihatannya agak merasa lega karena gue udah tahu maksud kedatangannya kerumah gue.

“ mitho……..gue ………..”kata-katanya berhenti sepertinya gue perlu menyakinkan dia kalau gue bisa ngebantu dia.

“alfan lo tenang aja lagi..gue bakal bantu lo” jelas gue sama alfan

“ ok….

“gue…….sedih………gue nyesel banget…….mihto apa sich salah gue?” dia melontarkan pernyataan yang cukup membingungkan.

“alfan gue mana tahu itu, lo kan belum cerita sama gue. Jadi gue gak bakalan bisa ngasih pendapat sama lo” jelas gue

“ mitho ……..selama ini gue berengsek ya?” pertanyaanya makin membingungkan. Tapi kayaknya alfan lagi ngalamin yang namanya patah hati. Tapi oh no…..dia bisa juga patah hati. Berarti gue harus ganti gelar dia sebagi makhluk menyebalkan, tapi apa ya?

“alfan….lo baik ko. Contohnya aja lo ngajak gue buat breakdance hingga sekarang gue jadi famous” jelas gue yang udah mulai nemuin inti permasalahnnya.

“mitho….serenaaa…” dia terdiam lagi dan sekarang mata alfan mulai berkaca-kaca

“kenapa dengan serena..?” Tanya gue

“ dia…pemake!!!!” gue langsung kaget mendengar hal itu

“ alffan lo yakin?” Tanya gue

“gue liat sendiri” jelas alfan dengan nada sendih bercampur amarahnya

“fan menurut gue, kalo emang serena pemake, lo jangan langsung marah kali aja dia ngelakuin itu karena something wrong, lo harus sembuhin dia fan.” Jelas gue

“ tapi…….gue sakit hati” rupanya amrah dia mulai tak terkendali

“ sakit hati kenapa?” gue semakin bingung. Gue liat alfan hari ini jadi seseroang yang lain. Dia perasa banget dan rapuh

“gue…liat dia lagi pesta sabu2 dirumahnya dan gue liat dia lagi sama cowo kira-kira umurnya 5 tahun lebih tua dari dia. Dan yang bikin gue sakit hati dia malah ngeledekin gue. Dia pura-pura gak kenal ma gue. Malah dia ciuman dihadapan gue.” Alfan sekarang gak berkaca-kaca lagi tapi dia nangis tersedu-sedu.

Gue baru liat alfan serapuh itu, gue gak tahu harus ngomong apa, gue hanya nyuruh dia buat nangis sepuasnya. Gue makin terhayut suasana. Sampai gue berada dipelukannya dengan cukup lama.

Tanpa gue sadari gue sama dia larut dalam kesedihan sampai-sampai gue gak menyadari kedatangan kak leo. <ah gawat……gumam gue dalam hati, duh gue mesti gimana nie> gue terus berkata-kata dalam hati.

“ kak leo, masuk kak!” sapa gue

“oh jadi ini alasan kamu mengizinkan kakak kerumah kamu mi. kak gak nyangka mitho tega sama kak” ucapan kak leo terdengar sangat kasar ditelingaku.

“gak kak, semuanya salah paham. Apa yang kak liat gak seperti yang kakak bayangkan” jelas gue

“ah udah lah mi. apa nya yang harus dijelaskan. Semuanya ini nyata mitho, aku gak nyangka kalau kamu sama kayak cewe yang lain, kamu sama-sama rendahan” teriak kak leo dengan muka memerah.

“kak…….ak……….”tak sempat aku menjelaskan semuanya sama kak leo, tiba-tiba tangan alfan meraih pundak gue dan dia mencium bibir gue

“ ini leo yang mau kamu liat, lo puas maki-maki mitho. Puassssssss lo!!!!!!!!” teriak alfan sementara gue hanya menangis dan menangis.

“ asal tahu aja ya, lo gak berhak maki-maki mitho. Mitho tu udah nolong gue. Dia dah bantuin gue dari masalah. Dia cewe yang pengertian baget.-lho bakal nyesel ….dah sia-siain dia.

Tanpa sepatah kata yang terucap dari mulutnya, kak leo pergi dengan langkahnya yang masih dipenuhi segudang Tanya. Dan itu terlihat dari wajahnya yang masih menyisakan amarah dan rasa bersalah yang muncul setelah dia tahu apa yang sebenarnya terjadi.

Sementara itu gue dan alfan tersihir oleh suasana… dua jam kami habiskan untuk berdiam diri diruang tamu hingga dia memutuskan untuk pulang setelah dua jam lalu kak leo melakukan hal yang sama.

Dan gue sendiri….gue …masuk kedalam kamar sambil merenungkan semua yang terjadi. Hm.. semoga esok akan lebih baik.

Gue tertidur pulas diatas kasur doraemon gue…sampai gue sadar karena terdengar suara mama memanggil. Gue menghampiri suara mama yang kedengarannya dari belakang.

“mitho sayang…bantuin mama masak yuk” ajak mama. Eh meskipun gue tomboy kalau soal masak memasak gue bisa ngalahin shena dan sheyla lo.

“ ya mama bentar” teriak gue yang langsung bersemangat mendengar ajakan mama

“eh mah masak apa?”Tanya gue penasaran karena melihat bahan-bahan yang tersedia cukup banyak dan gak seperti biasanya mama masak sebanyak ini

“ emm mitho, sekarang kita masak rendang, sup, balado udang, sambal padang,dan banyak lagi, pokoknya mitho harus bantuin mama” jelas mama panjang lebar yang rencananya mo masak seabreg-abreg kayak mo hajatan aja

“oke-oke mah, tapi kok ada terigu, mentega , telur buat apa sich ma?” Tanya gue heran

“ ehm..mitho-mitho..kamu ini gimana sich…kamu gak inget ya nanti malam kan hari ulang tahunnya papa” jelas mama dengan wajah senyumnya

“oh iya ma…aku inget…sekarang..kirain buat apaan, kan tumben mama masak sebanyak ini.” Hm gue jadi semangat buat bikin kejutan besar buat papa. Kayaknya ini hari ulang tahun special buat papa, karena berbarengan dengan hari ultahnya papa, tadi pagi shena dan sheyla udah lulus skripsi mereka dah jadi serjana accounting. Uh senengnya, tapi gue harus cepet-cepet masak nie, kan gue juga mau ngasih kejutan sama papa.

Akhirnya tepat jam 19.00 acara masak memasak bareng nyokap gue selesai juga. Shena dan sheyla baru pulang dari supermarket, kayaknya mereka kesurupan setan di supermarket sana, soalnya mereka belanja habis-habisan, semua alat kecantikan, obat pelangsing, vitamin kulit dan rambut, baju-baju model baru, sepatu bermerk, belum barang-barang diskonan yang asal mereka ambil. Tapi gue seneng mereka inget juga sama gue. Shena beliin gue gaun cewe…ya..katanya ini dari desainer temannya, dia sengaja pesan dari temannya yang kebetulan desainernya adalah pamnanya sendiri, dia bikin gaun yang sesuai dengan kepribadian gue. Sementara itu sheyla membelikan gaun untuk mama, mama kelihatan cantik dengan gaun malamnya berwarna hitam. Dan shena membeli hadiah sebuah jam rolex untuk papa…gila harganya ampe 20jutaan. Gila banget mereka…entah apa yang ada dipikirannya ngebuang uang segitu gedenya

“shena…lo gak sayang nie ma uang 20 juta?” Tanya gue

“ ya engga lah kagiling mitho, eh buat nyenengin hati orang tua kita gak boleh sayang ngeluarin uang, lo tu gimana sich…eh mitho asal tau aja ya..gue gak sayang ngasih gaun ke lo..lo mau tau harga nya berapa?” shena tampaknya tersinggung dengan perkataan gue

“berapaa?”Tanya gue penasaran

“5 juta” jawab dia singkat

“ yang bener lo? Tapi lo bisa dapet uang segitu banyak dari mana?” Tanya gueyang penasaran sama shena yang puny uang sebanyak itu

“ehmmmm,,,,,,,sebenarnya sich gue…ngambil uangnya papa…” jelas shena kemudian dia melanjutkan penjelasannya

“tapi tunggu dulu, kak sheyla..mitho kalian jangan marah dulu sama gue, ehm gue pernah bohong sama papa…bulan lalu gue minta uang sebanyak 14 juta sama papa, terus papa ngasih gitu aja sama gue, soalnya gue biilang buat beli nilai dimata kuliah gue…” jelas sheana

“eh lo gila ya..lo berani ngebohongin papa” gue nyongot sama kak shena

“eh mi…gue gak gila. Gue tahu ini salah tapi gue mau nyenengin papa sama lo. Gue mau ngasih yang special buat kalian. Lo juga tahu kan duit itu gak gue pakai buat happy-happy bareng temen gue” jelas shena

“gue Cuma pingin ngasih yang tebaik ko..”shena menghentikan pembicaraanya dan hanya air mata yang keluar dari matanya

“sudahlah jangan saling menyalahkan. Kalian berdua salah. Mitho kamu gak seharunya bicara dengan nada keras sama kakak kamu, meskipun shena sering bikin kamu kesal tapi pada dasarnya dia sayang kan sama kamu dan sama keluarga. Terus kamu shena…memang hal itu baik kalau kita pingin nyenengin orang yang kamu sayang tapi kan lebih baik uang itu digunakan dengan sebaik-baiknya. Ini pelajran buat kamu yang suka ngehambur-hamburin uang, mulai sekrang prioritaskan hal yang penting, terus jangan sekali-kali lagi kamu nipu papa kayak gitu” hmm gue adem banget setelah denger kata-kata dari kak sheyla. Dia adalh kakak tertua dikeluarga. Dia yang paling baik diantara kami bertiga. Ya meski budaya belanja dan kesalonnya gak kalah dari shena tapi dia bisa memanage keuangannya, lebih-lebih dia punya pekerjaan di sebuah redaksi majalah remaja yang cukup mempunyai nama juga.

Tiba-tiba kak sheyla bertanya sama gue

“mitho…kalau kamu punya hadiah apa untuk papa?”

“emm an…anu..anu…gue belum punya hadiah buat papa” jawab gue dengan malu, karena semua anggota keluarga dirumah udah punya hadiah baut papa. Kak sheyla memesan karangan bunga happy birthday buat papa dari bunga ros putih(bunga favorite nya papa), mama ngasih jas dari Italy yang dibelinya dari hasil catringnya mama. Kak shena ngasih jam rolex buat papa….gue? mana keuangan gue lagi terbatas lagi, hmmmmmmmmm. Akhirya tanpa pikir panjang gue langsung membawa kunci motor d an jaket kulit punya alfan yang minggu lalu gue pinjam.

Tok..tok..tok….. gue mengetuk pintu alfan

“eh mitho ada apa, ehmm…..”

“ssstt….gue gak bakal bahas masalah yang tadi pagi ko. Gue mau minta tolong sama lo penting banget” pinta gue ke alfan.

“maksud lo…?” tapi sebelum gue jawab gue tarik kerah bajunya dan membawanya kedepan rumah…

“nie kunci motornya..lo yang bawa ya…satu lagi..nie jaket yang minggu lalu gue pinjem…” ajak gue

“ah lo mitho…kebiasaan banget sich maen tarik orang. Eh jadi sekarang kita mau kemana nie?”Tanya dia dengan muka asem yang nyebelin banget.

“emmm…pokoknya gue mau cari hadiah ultah buat bokap gue” jelas gue

“oke-oke” alfan dan gue langsung cabut dari rumahnya. Selang beberapa menit gue udah sampe di pertokoan.

“hah..pasar tradisional..gila lo. Ada apa disini?” teriak gue sama alfan, gue kesel banget dia bawa gue ke pasar tradisional yang baru gue pijak kali ini. Tempat yang gak pernah disukai ma gue, apalagi shena dan sheyla mungkin kulit mereka langsung melepuh karena kuman yang berada dipasar ini.

“eh mitho…gila ja kalau gue bawa lo ke supermarket, gue tahu pasti lo bawa duit gak lebih dari gocap kan?” tebak alfan. Dan tebakannya benar

“gue juga tahu kalau lo bakal minjem duit sama gue dan janji bakal ngegantinya pas awal bulan” jelas alfan

“eh lo ko tahu sich fan? Lo tahu gue gak punya pulus…lo ko tahu gue bakal pinjem uang” muka gue malu banget sama alfan.

“eh lo pernah pinjem uang ma gue, bulan lalu lo mo ganti tapi ampe sekarang mana? Eh ada lagi….tanggal 29 november lalu jalan ma gue. So so an ke mol, tapi siapa yang banyar gue….lo makan kayak setan gak inget lo saat itu Cuma bawa uang 15 ribu…” jelas alfan

“ iya gue tahu”

“eh satu lagi…lo sebenarnya gimana sich…napa lo sering banget gak punya uang kayak gini..”Tanya alfan

“ehmmm….sebenarnya gue… lo tahu supir angkot langganan kita kan? Gue suka ngasih uang gue sama dia, kasihan anaknya-anaknya banyak. Anak sulungnya seumuran kita dan dia mau sekolah, makannya uang gue suka dikasih ma bang ahmad baut spp anaknya. “ jelas gue. Sementara itu alfan nampaknya memperhatikan gue, dan kejengkelannya yang tadi berubah menjadi muka manis yang selalu gue liat saat dia main basket.

“ohh” tanggapan yang singakat dari manusia yang menyebalkan ini

“eh fan..terus kenapa gue dibawa ketempat kumuh kayak gini” Tanya gue

“ ya sich tadinya gue ogah kalau gue minjemin duit sama lo…abiz lo gak tau diri banget…lo pinjem semaunya lo. Tapi mi disamping itu, gue mau ngajak lo ketempat ini. Nah ini tempat orang-orang kecil belanja, gak sama kayak kita ditempat enak, bersih nyaman. Tapi disini nyenengin juga lo…kita bisa lebih berinteraksi…”

“maksudnya?” gue gak ngerti sama omongan alfan

“maksudnya mi, sebelum beli kita harus tawar menawar dulu…terus istimewanya disini…seperti sayuran yang kayak gitu bebas dari perstisida. Ya lo tahu kan disupermarket sayuran ma buah-buahan pada mulus-mulus, nah itu sebenarnya dikasih pestisida. Sementara lo tahu kan kalo pestisida sendiri kalau dimakan oleh kita bisa berbahaya. Dan dipasar tradisioanal ini, sayuran yang kayak gitu gak pake pestisida, ya meski lo bisa lihat tuh disana pedagang kaki lima yang menjual sayuran,pada bolong-bolong sama ulat kan? Nah itu berarti tanpa pestisida dan lebih ama dikonsumsi” jelas alfan layaknya mentri kesehatan

“oke-oke…tapi kita gak bakal beli sayuran or peralatan masak kan?”Tanya gue

“ ya gue tahu itu, disini gue punya kenalan seorang yang jualan pengrajinan kayak gitu deh. Terus dia juga pelukis amatir dipasar ini. Lo pasti bisa ngasih hadiah special buat papa.”

Akhirnya gue ma alfan ngunjungin seseorang yang berjualan kerajian dan pelukis amatir. Gue pesen lukisan, sebuah lukisan yang isinya seorang laki-laki yang sudah tidak muda lagi, dia sudah bekerja keras untuk keluarganya, dia seorang HERO buat gue, dia adalah papa gue. Hanya dengan nyebutin ciri2 papa pak Satria seorang perlukis asal jawa itu, mampu melukis wajah papa yang gue sebutin tadi, dan hasilnya sama banget kayak papa. Udah gitu gue buat sebauh bingkai photo…disana gue diajarain sama bus atria, isterinya pak satria, gue ngebikin pas photo dengan tangan gue sendiri, yang hasil nya sim salabim…bagus banget…dan gue berniat kalau lukisan itu bakal gue taroh di pas photo yang gue bikin. Dengan uang 30 ribu gue dapetin hadiah yang menurut gue special banget. Gue seneng banget dan gue berterima kasih banget sama alfan karena dia udah ngenalin suatu tempat yang benar-benar nyenengin, yaitu pasar tradisional, yang dulu gue anggap tempat paling nyebelin, gue anggap tempat kumuh yang berisi orang kurang berpendidikan…tapi gue ngerasain banget yang namanya kesederhanaan dan persaudaraan yang besar.hmmm.

Tepat jam 10 malam gue sampe dirumah. Suasana udah berubah…gelap dan hanya lilin yang menyala. Kemudian alunan music klasik yang merdu, serta hiasan minimalis yang makin mendukung suasana. Gue menuju kekamar dan menggantinya dengan sebuah gaun. Shena yang udah baikan sama gue, nge make over gue jadi perempuan 100%. Semua anggota keluarga udah berada diruang makan…Papa memakai jas Italy pemberian mama tampak gagah dan menggandeng mama dengan gaun hitam dan kalung berlian hadiah perkawinan dulu dari papa. Shena dan Sheyla dengan gaun mini berwarna pink, sementara itu Kak Tito pacarnya kak sheyla hadir juga dalam acara ultahnya papa. Doni pacarnya kak Shena juga sudah datang dengan mercedez benz kebanggaany buat ngegaet cewek-cewek termasuk shena. Sementara gue…Gue coba nelpon alfan…karena gue gak mungkin buat nelpon kak leo .

Kring………kring.

“hallo……..” suara gue agak menurun

“ada apa tumben lo…nelpon gue. Gimana lo udah ngasihin hadiahnya ke papa lo?” Tanya alfan

“belum acaranya mau dimulai bentara lagi. Makanya gue nelpon lo karena gue mau undang lo…” jelasa gue

“hah…nap ague? Aduh mitho gue kan belom beli kadonya gimana nie?” Tanya alfan

“enggak usah. Gue ngundang lo karena pacar-pacar nya kakak gue pada datang, masa gue sendirian sich? Kan gak seru…” jeals gue

“LEO gimana?” dia malah menanyakan leo

“semuanya dah jelas…tadi pagi semuanya dah jelas,,kejadian tadi kan dah ngejelasin hubungan gue sama leo” pertanyaan alfan tadi membuat gue teringat lagi sama kejadian tadi pagi yang hamper membuat gue shock.

“ya udh gue mau asalkan banyak makanan pasti gue kesana” jawab nya

“ya gue tunggu 10 menit dari sekarang gak boleh TELAT”

Tut….tut..tutttutut….

Acara dimulai juga pukul 11.30 gue turun dari kamar gue yang berada dilantai dua. Seketika semua pandangan langsung tertuju pad ague, ada apa yang salah ya…. Tiba-tiba papa menguluarkan komentarnya

“mitho…anak perempuan papa!” tampaknya papa terkagum-kagum pada pekerjaan shena yang entah ngolesin apa dimuka gue.

“ ya pa ini mitho….emangnya ada apa?” Tanya gue yang semakin gak nyaman pakai pakaian dengan punggung yang terbuka ini. Bikin gue masuk angin.

“gak….papa baru sadar ternyata papa punya satu lagi perempuan yang cantik…ternyata bidadari kecil papa telah berubah jadi peri yang sangat cantik” puji papa. Dan tampak nya itu berlebihan sekali.

Acara potong tiup lilin dan potong kue sudah selesai. Saatnya saling ngasih hadiah. Mama udah ngasihin hadiahnya yaitu jas Italy yang papa pakai sekarang. Kak sheyla ngasihin karangan bunga yang sangat indah dan nampaknya papa seneng banget, kemudian shena ngasihin jam rolex yang ternyata selama ini papa ngidam-ngidamin jam itu. Doni ngasih tiket buat mama dan papa jalan-jalan ke Singapore, terus Kak TITO ngasihin villa nya yang ada di Singapore untuk papa mama tinggali selama liburan. Terakhir aku, dengan langkah keraguan aku ngasihin lukisan yang dibungkus oleh kertas payung….semua orang tampaknya penasaran bahkan ada juga yang memasang wajah sinis gitu.

“mitho…apa hadiah yang kamu bawa?” Tanya papa

“em…an..an..anu….” gue gak berani kalau gue ngasih tahu hadiah itu lukisan yang gue beli dipasar tradisional pasti kakak-kakak gue bakal ngetawain. Tapi alfan mengangukkan kepalanya…seperti nya gue harus ngasihin hadiah itu ke papa gue dan hanya gue yang tahu gimana caranya supaya hal itu tampak istimewa

“pa…sebelum mitho ngasih hadiah ini kepapa, mitho mau bilang selamat ulang tahun buat papa. Mitho juga mau bilang makasih dah ngebesarin mitho, ma kakak-kakak mitho, makasih dah kerja keras buat keluarga, makasih papa dah lindungin kita semua, maaf kalo mitho pernah bikin salah, maaf kalo mitho suka bikin jengkel terus minta segala macam ke papa, makasih papa, papa adalah HERO buat mitho, buat keluarga ini. Thanks my father…love is looks not eyes but in your mind. Ini sebuah lukisan yang dibuat pelukis amatir dipasar tradisinal,mitho nyuruh pelukis itu buat ngelukis papa dengan cirri-ciri yang mitho tahu tentang papa, dan bingkainya mitho buat sendiri disana dengan bahan yang sederhana. Dan alfan yang ngajak mitho ketempat sana. Papa ini hadiah mitho buat dari hati mitho, mitho gak tahu apa yang papa butuhin, seperti papa butuh jam rolex atau liburan jauh…mitho gak dapet kasih itu..tapi inilah mitho…inilah kemampuan mitho hanya sebatas lukisan…untuk papa. I love u dady.” Jelas gue

Tiba-tiba tanpa gue sangka, papa meluk gue….setelah sekian lama papa meluk gue lagi, setelah gue bertahun-tahun gue rinduin hari ini, setelah bertahun-tahun gue disepelein sama papa, gue dianggap anak yang gagal, saat papa gak ngarepin kelahiran gue…tapi akhirnya pada saat usia gue 16 tahun papa bener-bener nerima gue…<Thanks alfan Thanks god> gumam gue dalam hati.

Gue seneng banget acara ulang tahun nya menyenangkan, saat mereka bedansa dengan pasangannya masing-masing, papa sama mama, kak sheyla ma kak tito, kak shena ma kak doni, dan gue milih duduk sama alfan di belakang rumah sambil memandang langit yang pada malam itu dipenuhi dengan bintang.

“fan makasih banget ya…ulang tahun papa jadi hadiah yang besar buat gue. Gue belum pernah sesenang ini. Gue sekarang dah dianggap sama papa, papa dah mau nerima gue sebagai anak ceweknya. Fan makasih bangetttttttttttt.”

“gak usah kayak gitu…. Gue juga mau bilang maksih sama lo karena lo, hubungan gue sama sherena membaik, tadi sebelum gue kesini gue telpon sama sherena, dia dah jelasin semuanya, dan gue dah bisa nerima sherena kembali begitu juga dia sebaliknya. Eh hubungan lo sama leo gimana? Tanya alfan

“ hubungan gue sama leo….???????? Gue gak tahu. Kalo emang leo cinta ma gue, dia pasti bakalan nerima gue apa adanya,dia bakalan lupain kejadian tadi. Tapi alfan gue ngerasa gak takut kehilangan dia, gue ngerasa kalau leo menghilang dari hadapan gue, gue bisa dapetin penggantinya. Padahal lo juga tahu kan gue cinta banget sama leo. Gue juga aneh fan? Jelas gue

“ mungkin leo bukan cinta sejati LO. Tanpa lo sadari sebenarnya lo dah ngerasa nyaman dengan seseorang, sebenarnya gue ngerasain hal yang sama dengan sherena. Mungkin waktu itu saja gue nangis-nangis sama lo karena gue dikhianatin sama lo, tapi gue bisa tenang kembali sama lo. Gue juga gak ngerti… mungkin kita masih mencari tumpuan hati kita” jelas alfan. Dan tumben kata-katanya gak ngelantur..,sejak tadi dipasar tradisional gue ngeliat sosok kesederhanaan alfan, kebijasaannya dan kedewasaanya. Hmmm

“ alfan lo janji kan gak bakalan ninggalin gue,… lo janji bakal ada disamping gue saat gue butuhin…lo bakalan jadi temen gue kan?’” tanpa gue sadar gue meluk dia. Gue juga gak ngerti kenapa gue bisa jadi kayak gini, apa gue cinta ma alfan?, ah gak mungkin cinta gue hanya buat kak Leo sampai kapan pun.

“ya iyalah mitho. Hey lo tu cantik pantes dapetin yang lebih baik dari leo. Gue bakal jaga lo sampai kapanpun….bahkan ketika lo udah dapetin seseorang dihati lo gue bakal jaga lo… bagi gue lo nomor satu dihati gue. Gue gak akan nyia-nyian lo. Gue janji gue bakal bantu lo buat dapetin seseorang yang pantas buat dampingin lo. Mitho…sahabat kecil gue. Gue mau lo tetep kayak dulu, dengan rambut ikal, mata coklat,,bibir merah dan pipi tembem…mitho yang slalu tersenyum…mitho yang polos bangga dengan kepribadiannya, yang selalu yakin bahwa mimpinya selalu menjadi kenyataan. Mitho lo sahabat gue sampai kapanpun”

Kata-kata alfan menjadikan penutup gue pembicaran gue dimalam itu. Kita berdua ngehabisin malam dibawah bintang dengan saling mengucapkan janji akan jadi sahabat setia. Thanks god we now happy, I never lose my friend, never……………………………………..

Tujuh

Tulisanku adalah sesuatu yang kurasa,kupikir dan kualami disetiap detik. Begitu juga dengan sekarang aku menulis apa yang kurasakan. Kebiasaanku membubuhkan apa yang terjadi dalam setiap kehidupan adalah salah satu cara untuk menyelesaikannya. Persis seperti sekarang yang kurasakan, menceritakan semua kejadian yang begitu rumit yang terjadi dalam sepekan,dan kejadian kemarin seperti titik klimaks yang menyenangkan menegangkan dalam sebuah film. Tapi itulah hidup . hidup adalah dimana kamu membuat suatu keputusan lain seperti dalam noverl for girl only, begitu dengan bijaknya carol Weston membubuhkan kata-kata dalam setiap tulisannnya, mengerti massa remaja yang begitu rumit dengan percintaan, sekolah, keluarga , teman, bahkan ketika kita harus beradaptasi dengan diri sendiri. Princes dalam novel princes in me pun begitu percaya diri, dan akhirnya tubuh besarnya berubah menjadi sesuatu yang diidamkan dalam kehidupan setiap cwewek, tapi perlu kalian ketahui sebelum langsing pun dia begitu percaya diri melahap berbatang-batang coklat dan eskrim pada malam hari dengan cara membongkar isi kulkas secara diam-diam disaat semua orang tertidur.

Aku menuliskan semua yang terjadi, dan aku yakin semuanya tidak ada yang terlewat. Gak terasa gue dah ngehabisin 10 lembar kertas buat nulis apa yang terjadi. Tapi aneh gue masih ngerasa gundah dan etah apa, biasanya kalau gue udah nulis seabreg-abreg gini gue gak bakalan nemuin yang namanya bête or boring gitu deh, but is hari yang aneh, bukan gue karna gue dikerjain seperti selebritis yang ada disalah satu program tv tapi gue ngerasain sesuatu yang aneh yang gak bisa gue jelasin sama semua orang yang bernapas termasuk gue.

Ketika pilar-pilar mulai bergetar karena hati yang gundah

Ketika itu pula air mata tak terbendung dari temboknya yang kokoh

Dan ketika kepercayaan diri mulai roboh

Aku hanya punya suatu kekuatan yaitu menulis dengan penuh kejujuran

Dan meski aku tak pernah tahu tentang alur hidup ini

Aku akan tetap maju kedepan meski sesekali aku kadang menengok kebelakang

Aku yakin manusia tak sepenuhnya mengalami kesempurnaan

Dan aku yakin jika manusia berusaha pasti dia dapat melepaskan belenggu ini

Hmmm…tuhan bantu aku…

Bantu aku melepaskan gundah ini

Didalam lorong kecil dihatiku

Aku yakin kau dapat membantuku tuhan

Karena aku tahu tuhan tetap ada meski dalam sesuatu hal yang kecil

Aku………

Aku……………….aku…..aku………….aku

Akan berusaha melepaskan gundahku ini

Ganbatte mitho

I.Ririay Mitho K. 11.25 pm

“mithoooo”teriak shena yang membangunkanku dengan segelas air. <ah hari yang buruk>gumamku dalam hati.

“mitho cepet, kamu mau sekolah enggak, jam berapa sekarang?dasar pemalas ”teriak shena bak penyihir jahat dalam cerita harry potter.

“dah mah” gue pamitan sambil membaw 4 tumpuk roti dan sebotol susu…..ya suatu kebiasaan yang gak bakalan gue tinggalin sampai kapanpun. Sesampainya gue disekolah, gue temuin keadaan yang seperti bias ague temuin..dimana gerbang udah ditutup dan hanya pak sarjo yang bijaksana banget (artinya dia ngiiznin gue baut masuk).

<mampus sekarang pelajaran ipa, bu neno pasti udah standby dikelas nie> gumam gue dalam hati. Langkah gue semakin cepat seiring jantung gue seperti nada drum rock…kacau balau..sepanjang lorong gue mikirin alesan buat ngehadapin bu neno, tapi diotak gue malah mata tajam dan penggaris yang panjang sebagai senjata bu neno <sial gue gak punya ide>>

“Assalamualaiku bu” sambil perlahan gue membuka pintu neraka ( ya kelas serasa neraka ketika bu neno masuk). Kini gue berhadapan dengan naga yang menjaga neraka dengan ketat dan dia bisa menyemburkan api yang sangat panas ( hehe saking seremnya gue ngibaratin bu neno seperti itu)

“wa’alaikumsalam….mitho kamu tidak sakit perut lagi? Kamu mau bilang habis dari wc dan telat ?kamu mau bilang kaki kamu cedera, angkotnya mogok, atau apalagi mitho?”teriak bu neno di pertanyaan terakhir.

“eum…anu bu….” Gue gak mungkin bilang kalau gue habis nulis buku diary semaleman terus gue bikin puisi yang menyedihkan banget kalau mereka baca puisi itu sambil mandangin wajah gue…hal itu gak mungkin…mana gue gak berani bohong lagi (ya buat kali nie) <gue harus gimana ne>gumam gue

“ya udah mitho kamu gak perlu jawab….(bu neno melontarkan senyumnya). Tapi mitho yang harus kamu lakukan bersihkan kamar mandi, lapangan upacara dan taman dibelakang sekolah. Jangan berani-berani ke kelas sebelum selesai . inget mitho!!!” teriak bu neno dengan semburan api dari mulutnya, laksana naga yang marah. Selain itu gue juga dapat hantaman dari penggarisnya yang keras..ah kali ini hari sial yang kedua. Kayaknya gue butuh lebih banyak lagi kertas baut nulis ne cerita

Ukh cape juga,tapi kalie ini bukan otak gue yang dibikin cape karena nyelesain soal matematika yang sama sekali gak pernah berhasil buat gue pecahin, tapi kali ini gara-gara gue bersihin kamar mandi, taman dibelakang dan lapangan olahraga, rasanya tubuh gue pada sakit dan gue harus mendapatkan obat yang mujarab. Akhirnya gue ke kanti dekat lapang basket, karena menurut gue obat yang paling mujarab adalah makan. Disana peri-peri cantik dengan sayap indahnya sudah menunggu peri yang paling cantik yang sedang menghampiri mereka, yaitu gue. Lengkap sudah gue bertujuh dengan peri yang lainnya, nampaknya peri-peri barbatai sudah mulai lapar dan semuanya memesan mie cokro dalam porsi special…bareng lemon tea yang segarrrrrr….wah nampaknya gue bakal menikmatin acara makan siang ini..selamat makanan…..

Begitu selesai gue mendapatkan obat mujarab yaitu dengan makan mie cokro dalam porsi special (perasaan porsi biasa mie cokro dah gede apalagi yang special), gue bergegas terbang ke tempat yang paling menyenangkan, yaitu kelapang basket. Dan ketika disana, gue udah ngeliat keledai yang disihir jadi keledai bodoh (perasaan gak usah disihir lagi kan? Keledai dah pasti bodoh)heheeee bersama kekasih nya,hm mereka kayaknya sedang mecahin rumus matematika yang mudah menurut gue. Gue samperin keledai itu, “woy basket cuy…. Cepet ne jangan pacaran mulu” ajak gue..sok-sok ngancurin rumus yang mereka dah rancang dari tadi.

“eh mitho. Lho ganggu gue tao!!!!! Ya ntr gue kesana nyusul” balas keledai jantan yang gak mau lepas dari betinannya. Tapi gue gak diem gitu aja. Gue menarik tangan dia, sampai-sampai dia gak sempet buat pamitan ke sherena yang dari tadi bersamanya.

“ lho kenapa sich mi?”Tanya alfan dengan muka agak memerah padam,artinya dia marah sama gue

“gak ko, ga ada apa-apa?” jawab gue singkat

“tadi barusan apa? Lho tarik tangan gue dari sherena ampe gue belum sempet pamitan sama dia, lho gak ngerti banget sama gue.” Semprot alfan sama gue

“lho yang gak ngerti fan, gue tu….gue..” gue langsung terhenti gue gak tahu harus berkata apa sama si alfan

“lho kenapa? Cemburu….?? Cemburu lho sama gue?”Tanya alfan.

“gue…gue…”

<ya ampun gue harus jawab apa> gumam gue dalam hati. Apa bener gue cemburu sama alfan. Oh tuhan gak mungkin kan gue cinta sama dia…

“kenapa mi? jangan-jangan lo bener cemburu sama gue? Lho sebenernya gak suka kan liat gue sama sherena? Tanya alfan yang semakin menekan gue buat jawab pertanyaannya.

“ gak ko…gue…gue Cuma gak mau kita telat. Lho tahu kan guru basket kita ketat banget. Itu aja ko, lagian gue gak mungkin suka sama orang yang udah gue kenal sejak lama, apalagi sama lho cowok yang suka gonta-ganti cewe, ikh ngeri banget dech” jawab gue, tapi entah kenapa ya rasanya jawaban itu adalah kebohongan gue yang pertama sama perasaan gue. Hm tapi udahlah yang penting si begog gak curiga sama gue.

Akh hari sekolah yang melelahkan juga …..

Gue paling suka ngerebahin diri dikamar sambil baca novel conpeito yang nyeritain persahabatan gitu dech.Satu hal yang bikin gue seneng ketika dirumah, gue bisa memandang alam terbuka lewat kamar gue yang ada dilantai dua, gue ngerasa bisa lihat dunia, sambil meresapi semua yang gue baca, atau menghabiskan waktu 5 menit untuk melepaskan beban kita dari rutinitas keseharian kita sambil memaki wewangian aroma terapi, gue jadiin kamar gue sebagai tempat spiritual buat ngerefresh diri gue. Gue juga sedikit nerapin teori fenshui yaitu hidup dengan lima unsur. Gue nyimpen dua buah ikan di kamar gue dalam akuarium sederhana. Gue ibaratin ……

Tapi kali ini gak seperti biasanya, shena,sheyla ada dirumah, terus mama yang biasanya jam segini lagi nyiapin makan malam gak didapurnya. Yang tambah gue heran kedua kakak gue gak komentar tentang pakaian gue ketika pulang sekolah, dia gak ngomentari rok gue yang dekil atau baju putih gue yang berubah jadi coklat gitu. Dengan penuh rasa penasaran gue bertanya sama mereka

“ sheyla, tumben ada dirumah, terus kak shena juga…. Kak , mama mana?” Tanya gue

“mitho sini…” sapa kak shena yang terlihat sangat lemas dan dimatanya terlihat jelas dia menahan airmata kesedihan yang sangat banyak

“mitho…papa…..papa..”belum sempat melanjutkan kata-katanya,kak shena mengeluarkan air mata yang amat menyimpan kesedihan. Kayak nya gue mesti nerima berita yang menyedihkan, kayaknya gue harus siap-siap denger berita itu supaya gue gak nangis kayak mereka. Tiba-tiba kak sheyla merangkul gue

“mitho..papa dirumah sakit…dia kena serangan jantung, dan kata dokter dia bisa struk.” Jawab sheyla. Sepertinya kata-kata itu bagaikan pedang yang ditusukan tepat kejantung gue, seperti adegan huru-hara yang dilakukan orang jepang.

“ko bisa kak? Terus mama dimana?”Tanya gue yang dari tadi belum liat bidadari tercantik gue

“ mama dirumah sakit, kita berdua disuruh nungguin kamu dulu. Mama pingin kalo kita berangkat bersama-sama mitho.”

“ya udah, mitho siap-siap dulu kak. Kita berangkat. Tapi kakak harus janji dijalan nanti kakak harus jelasain semuanya apa yang terjadi dan apa penyebabnya. Janji kak

Tepat pukul 7 malem gue sama kedua kakak gue berangkat with taxi,soalnya gue gak liat mobil bmw papa terparkir digerasi, tapi gak mungkin juga mama make mobil itu karena mama punya trauma berat buat ngendarain mobil, akh tapi gue gak ambil pusing tu mobil mau ada dimana, yang jelas pertanyaan yang terus berputar-putar dikepala gue yaitu tentang papa….

Gue terus ngedesek-desek kakak gue buat certita semua yang terjadi , akhirnya mereka cerita juga setelah gue ngomong tanpa suatu tanda baca. He

Shena kakak gue, nyeritain semua yang terjadi, katanya kejadiannya berawal dari kepulangan papa dari kantor,kita kira papa kelelahan setelah kerja keras ampe pagi, ternyata lebih dari itu. Papa bawa kabar yang buruk kerumah kita. Katanya perusahaan papa bangkrut gara-gara tertipu oleh rekan kerjanya. Papa menderita kerugian dan harus membayar utang ke bank yang slama ini papa gak tahu uang itu dari pakai buat apa. Papa pulang dengan banyak kabar buruk, perusahaan bangkrut dan sekarang terjelit utang yang sangat besar. Puncaknya ketika sampai dirumah, telpon berdering dari pihak bank, ternyata rumah dan tanah yang papa miliki semuanya telah beralih tangan terhadap rekan bisnis papa, papa shock seketika dan tak sadarkan diri sampai akhirnya papa masuk rumah sakit. Sekarang kita gak tahu perkembangan papa, dan hal yang membingungkan soal biaya perawatan papa kedepan, karena semua harta yang kita miliki telah habis buat ngelunasin utang ke bank.” Jelas shena dengan mata yang hendak menjatuhkan sebuah tangisan.

Aku sejenak terdiam, aku masih berharap ini mimpi tapi setelah kucubit tanganku dan merasakan sakitnya aku sadar ini bukan mimpi, ini sebuah kenyataan yang mesti aku terima, kenyataan yang pahit dan entah apa ini artinya, sebuah cobaan siksaan atau sebuah tirani yang mesti kupecahkan, yang jelas untuk sekarang aku butuh ketenangan dan suatu pendekatan kepada yang menciptakan langit dan bumi ini. Aku ingin sekali mengeluarkan air mata, tapi aku pikir percuma. Tindakan ku itu akan menambah kekhawatiran orang-orang yang berada disekitarku. Aku mencoba berwajah ceria, menunjukan kepolosanku akan menghadapi masalah.

“eh,,,jadi gitu. Udahlah kak, gue janji gue bakalan cari bantuan buat masalah ini?”jawab gue

“gak semudah itu mitho… gue gak tahu doni bakal nerima gue apa engga jika dia udah tahu gue gak lagi jadi anak orang tajir, gue gak tahu dia bakalan ada atau enggak disisi gue setelah apa yang nimpa gue ini? Jelas shena

“lo gak usah bingung kali…kalau cowok bener-bener suka sama kita pasti dia nerima apa adanya. Karena yang cowok cinta itu diri lho bukan harta,kecantikan atau apa yang bernilai meteril”jwab gue sok bijaksana

“lho tahu apa mitho, anak ingusan kayak lho gak ngerti semua ini” bentak shena yang airmatanya makin deras, tapi gue gak tahu dia nangis gara-gara papa masuk rumah sakit atau gara-gara takut ngebayangin diputusin sama DONI.

“tapi shena, bener juga apa yang dibilang sama mitho, cowok yang baik itu nerima apa adanya kita.”bela kak sheyla

“kok lho bisa yakin sama teori anak ingusan ini?” sela shena sambil jari telunjuknya kearah gue

“ itu bukan sekerdar teori doang, itu bukti nyata shen. Barusan sebelum kerumah sakit gue nelpon tito, gue nyeritain semua yang terjadi sama dia, keadaan keluarga kita, perusahaan kita yang bangkrut, papa masuk rumah sakit, sampai rumah kita yang tiga hari lagi bakalan disita. Malahan dia janji dia bakal balik dari australia buat ngebantuin pindahan kita dan dia bakal bantu sebisa dia buat nambahin biaya papa, malahan dia bicara soal pernikahan kita, katanya dia ingin cepat-cepat menikah sama gue biar gue gak jadi tanggungan papa lagi. Gue seneng banget ternyata tito nerima gue.”jelas kak sheyla panjang lebar

“tapi itu titonya yang nerima kamu, kamu gak pikirin gimana keluarganya dia?”tanya shena yang masih penasaran karena omongan gue dibuktiin ama kak sheyla

“pas gue cerita sama tito, dia langsung cerita sama keluarganya. Dan keluarganya nyuruh buat nyuport gue, makannya dia balik ke indonesia karena keluarganya juga yang ngedukung dia. Malahan kita dipinjami rumah yang ada dipuncak milik keluarganya tito” jelas kak sheyla

“jadi shena, kenapa lo gak lakuin hal yang sama juga kayak gue, lo cerita ke doni apa yang terjadi dan jangan pernah takut terhadap kenyataan jika dia nolak kamu, karena mungkin aja lo bakal dapetin yang lebih baik. Gitu shen” jels kak sheyla semakin mantap

Kak shena pun berhenti menangis dan merasa lebih yakin dan sabar untuk menerima kenyataan ini. Akhirnya sampai juga gue dan kedua kakak gue dirumah sakit. Dengan kaki gue yang gemetaran gue masuk kedalam ruangan papa. Keriangat gue semakin dingin ketika gue ngeliat papa yang masih gak sadar, dan bernapas memakai oksigen. Gue mulai ngelirik mama, yang dari tadi terus berada disisi papa. Kak sheyla mendekati mama dan mengajaknya keluar, tampaknya kak sheyla mau nyeritain keadaan kita, mama belum tahu dalam 3 hari kita harus mengosongkan rumah, memang lebih cepat dari kabar yang diterima sama mama. Mama pun mengikuti kak sheyla untuk keluar dari kamar papa. Kak shena coba untuk menghubungi doni, kak shena mau ngelakuin hal yang tadi gue suruh. Sementara gue, gue sendirian dikamar papa. Gue gak tahan lagi buat nahan air mata, nampak nya suasana kali ini benar-benar membaut gue harus tunduk dalam kesedihan. Gue nangis didepan papa, sambil memegang tangan papa yang dingin, andai ada hal yang bisa gue lakuin.< pa…ini mitho pa…papa cepet sembuh mitho gak mau liat papa seperti ini, mitho lebih seneng liat papa yang gak bisa diem, papa yagn ulet,disiplin, papa yang bikin suasana rumah hangat, papa yang nyayangin anak-anaknya. Papa gak beda-bedain anaknya, itu bener ko pa, buktinya papa dah nganggap aku sebagai anak papa. Andai mitho udah besar, bisa cari uang sendiri. Mitho bakalan lunasin utang kita kebank supaya rumah kita gak disita, tanah kita, kebun, villa,perusahaan. Tapi pa..mitho gak bisa lakuin itu, mtiho masih jadi anak ingusan yang masih butuh waktu yang lama buat ngasih sesuatu ke papa. Yang mitho bisa kasih sekarang hanya doa…doa..dan semangat. Kumohon pa buka mata papa, lihatlah dunia ini masih butuh papa, dunia ini masih ingin liat papa, pendengaran didunia ini masih ingin papa bicara dan mendengar semua ketegasan papa, orang-orang disekitar papa adalah orang-orang yang mencintai papa, sayang banget sama papa. Kumohon papa..buka mata papa…kuatkan diri papa> tanpa gue sadari suara gue sudah parau karena tangisan gue, dada gue sesak. Gue hanya bisa megang tangan papa, gue gak bisa bikin papa sadar…gue masih berharap tim dokter bisa nanganin semuanya. Gue mutusin buat pergi ke mushola, mencari ketenangan sepeluh menit, mencoba bernapas lebih lega, dan gue harap setelah itu gue bisa lebih tegar…gue harap gue bisa

Iklan
Komentar
  1. Dido Irawan berkata:

    bagus bgt…
    Eh jangan lupa mampir juga ke blog ku atau facebook ku di http://facebook.com/didoirawan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s